Pencarian Korban Jembatan Lembongan Dihentikan

   •    Senin, 17 Oct 2016 11:13 WIB
jembatan rubuh
Pencarian Korban Jembatan Lembongan Dihentikan
Jembatan Kuning roboh saat upacara menggelar upacara keagamaan. (Foto: Dokumen Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho).

Metrotvnews.com, Bali: Kepala Pusdatin dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan, pencarian korban runtuhnya jembatan yang menghubungkan Pulau Nusa Lembongan dan Nusa Ceningan di Kabupaten Klungkung, Bali, dihentikan.

"Dihentikan karena tidak ada laporan korban hilang dari masyarakat sekitar," kata Sutopo, melansir Antara, Senin (17/10/2016).
 
Keputusan itu, kata dia, sesuai hasil rapat koordinasi antara Bupati Klungkung, BPBD Klungkung, BPBD Provinsi Bali, TNI, Polri, Kantor SAR, Dinas PU dan perbekel Desa Nusa Penida dan Nusa Ceningan.

Dia mengatakan korban runtuhnya jembatan sepanjang 150 meter itu adalah delapan orang meninggal dunia dan 34 orang luka-luka. Selain itu, 17 sepeda motor yang tenggelam sudah diangkat seluruhnya.

Korban meninggal, kata dia, telah diserahkan kepada pihak keluarga. Semua korban adalah warga Desa Jungut Batu dan Desa Nusa Lembongan.

Jembatan Kuning atau Jembatan Cinta yang menghubungkan Pulau Nusa Lembongan dan Nusa Ceningan itu runtuh pada Minggu (16/10) pukul 18.30 WITA akibat kabel sling jembatan terputus.

Berdasarkan laporan dari Dinas PU, jembatan itu merupakan penghubung kabupaten Sematapura-Klungkung yang dibangun sekitar tahun 1995. Jembatan tersebut sejatinya dibangun untuk penyeberangan manusia tetapi kerap digunakan sepeda motor untuk melintas.

Sutopo mengatakan, pada Kamis (13/10) sudah dilakukan inspeksi dan jembatan dinyatakan kritis untuk dilewati. Rambu larangan telah dipasang tetapi masyarakat tetap memanfaatkan jembatan karena hanya jembatan tersebut yang menjadi sarana penghubung dua pulau.


(MEL)