Ahmad Dhani Sebut Kasusnya Pelajaran Bagi Anak-Anaknya

Muhammad Al Hasan    •    Selasa, 17 Apr 2018 04:00 WIB
ujaran kebencian
Ahmad Dhani Sebut Kasusnya Pelajaran Bagi Anak-Anaknya
Musisi Ahmad Dhani (menggunakan peci hitam). Foto: Muhammad Al Ahsan/Medcom.id

Jakarta: Musisi Ahmad Dhani ingin kasus ujaran kebencian yang menjeratnya bisa menjadi pembelajaran buat ketiga anak-anaknya. Ia ingin anaknya tak takut mengungkap kebenaran.

"Pelajaran bagi anak-anak,Al, El dan Dul, saya mengatakan kebenaran itu adalah wajib dikatakan meskipun ujung tombak ada di leher kita, pedang ada di leher kita, kita tetap akan mengatakan kebenaran," kata Dhani di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin, 16 April 208.

Ia menegaskan tak menyesal mengunggah tulisan yang disebut menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan individu atau kelompok masyarakat tertentu. Sebab, ia berdalih tulisan yang diunggahnya itu benar.

"Jadi pembela penista agama adalah bajingan yang perlu diludahi mukanya itu adalah kebenaran, dan tidak ada siapa pun yang bisa melarang saya mengatakan itu. Itu adalah kebenaran, jadi saya tidak akan mundur sekalipun," Kata Dhani berapi-api.

Dalam sidang perdananya ini, Dhani turut didampingi dua anaknya yakni Al dan Dul. Dul mengaku hadir untuk menyemangati ayahnya.

"Aku datang ke sini tidak ikut mencampuri urusan, hanya murni ingin mensupport ayah. Karena waktu dulu saya sidang pengadilan, ayah saya selalu datang dan itu menghangatkan hati saya. Jadi kebaikan apalagi yang bisa saya lakukan," kata Dul.

Baca: Ahmad Dhani Pasrah

Dhani pun merasa senang dengan kehadiran anaknya. Sedangkan, lanjut Dhani, istrinya Mulan Jameela sengaja tidak hadir karena takut menangis.

Dhani didakwa dengan sengaja menyebarkan ujaran kebencian. Hal itu dilakukan Dhani melalui akun twitternya @AHMADDHANIPRAST yang dibantu oleh temannya Suryopratomo Bimo pada awal tahun 2017.

"Ahmad Dhani bersama saksi Suryopratomo Bimo pada bulan Februari sampai Maret 2017 dengan sengaja dan tanpa hak menyebabkan informasi yang ditujukan untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan individu atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan sentimen suku, ras, Agama, dan antar golongan (SARA)," kata jaksa penuntut umum (JPU) Dedyng Wibianto di Ruang Sidang Utama Oemar Seno Adji, Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.

Dhani mengirim ujaran kebencian itu kepada Suryopratomo melalui aplikasi WhatsApp pada 7 Februari 2017. Suryopratomo selaku admin akun twitter @AHMADDHANIPRAST, kemudian menyalin dan mengunggah pesan Dhani itu ke media sosial.

Akibat perbuatannya ini, Pasal 45A Ayat 2 juncto Pasal 28 Ayat 2 Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik juncto Pasal 55 Ayat 1 KUHP. Ia diancam hukuman penjara enam tahun dan denda Rp1 miliar. 


(AZF)

KPK Kaget PT Jakarta Batalkan JC Andi Narogong

KPK Kaget PT Jakarta Batalkan JC Andi Narogong

5 hours Ago

Pengadilan Tinggi DKI Jakarta memperberat hukuman terhadap Andi Narogong. Menanggapi hal terseb…

BERITA LAINNYA