Kandidat BPK Harus Visioner dan Punya Terobosan

Anggitondi Martaon    •    Rabu, 21 Sep 2016 17:20 WIB
berita dpr
Kandidat BPK Harus Visioner dan Punya Terobosan
Anggota Komisi XI DPR RI Heri Gunawan (Foto:dok.DPR)

Metrotvnews.com, Jakarta: Para kandidat anggota Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) diharapkan punya terobosan untuk menghadirkan kosep audit keuangan negara yang berkualitas. Para kandidat juga dituntut visioner untuk memperkuat institusi BPK.

Anggota Komisi XI DPR RI Heri Gunawan menyatakan hal tersebut dalam rilisnya yang diterima, Rabu (21/9/2016).  “Calon yang terpilih harus mampu memperkuat institusi BPK, sehingga bisa berkontribusi nyata terhadap tata kelola pemerintahan yang kuat dan bersih," kata Heri.

Dikatakan Heri, BPK juga harus mandiri, bebas, dan mampu mewujudkan tindakan preventif untuk meminimalkan penyalahgunaan keuangan negara.

Komisi XI melakukan uji kelayakan dan kepatutan (fit and proper test) terhadap 25 kandidat untuk dipilih satu orang saja yang akan dijadikan petinggi BPK. Dari 25 itu, terjaring 24 orang. Namun yang mengikuti proses seleksi 23 orang. Rabu malam calon terpilih diputuskan oleh Komisi XI.

Kualitas audit kinerja akhir-akhir ini jadi sorotan, terutama menyangkut audit perencanaan dan belanja, karena sering menjadi sumber pemborosan dan ketidakwajaran. Dan calon terpilih harus punya terobosan untuk itu. Heri menjelaskan, keuangan negara yang kini nilainya telah melebihi Rp3.807 triliun, terdiri dari pusat Rp2.034 triliun + daerah Rp827 triliun + PAD Rp180 triliun + capex opex BUMN Rp1.587 triliun, penyimpangan yang biasa terjadi disebabkan oleh gagalnya perencanaan, mark-up, dan indeks kemahalan hingga lebih dari 20 persen. Fakta ini menjadi sorotan.

“Calon yang terpilih itu harus mampu mengemban tugas mewujudkan misi Nawacita yang tidak ringan. Lebih-lebih ketika struktur belanja kita makin mengalami perubahan yang signifikan seperti adanya Dana Desa yang menuntut sebuah mekanisme fiskal dan pertanggung jawaban keuangan daerah yang lebih memadai melalui sosialisasi sistem pencatatan yang kredibel. Saya menilai pada sisi ini, audit BPK masih lemah,” tegas Anggota F-Gerindara itu.

BPK, sambung Heri, memang harus diperkuat sebagai sebuah entitas yang penting dalam ketatanegaraan kita. Pada konteks ini, tugas audit harus mampu diposisikan sebagai bagian dari penguatan pengawasan tata kelola pemerintahan yang sesuai dengan asas-asas good governance. Dengan begitu, institusi BPK punya posisi yang kuat dalam konstelasi kekuasaan (legislatif-eksekutif-yudikatif-audit).

Politikus dari dapil Jabar IV ini menyampaikan bahwa kandidat terpilih harus mampu menerjemahkan visi pengawasan dan memperkuat fungsi pemeriksa keuangan negara untuk digunakan sebesar-besarnya bagi kemakmuran rakyat. Kewenangan BPK juga, tandas Heri, perlu ditambah, terutama menyangkut sosialisasi dan audit Dana Desa, post audit BUMD agar ada standardisasi untuk tumbuh dan berkembang, serta post audit terhadap sumber daya alam dan tata kelola keuangan masing-masing daerah sebagai bagian dari kekayaan nasional.

“Kami berharap ada terobosan atas temuan BPK yang saat ini masih dirasakan belum menyentuh masalah kesejahteraan rakyat. Kita pahami saat ini, rekomendasi pemeriksaan berupa WTP hanya mengukur kapatuhan, kebenaran pencatatan, dan kewajaran laporan keuangan. BPK harus menjadi pendorong pengelolaan keuangan negara untuk mencapai tujuan negara melalui pemeriksaan yang berkualitas,” imbuh Heri.


(ROS)

Presiden Netral di Pilkada DKI
Pilkada Serentak 2017

Presiden Netral di Pilkada DKI

35 minutes Ago

Masyarakat jangan terpesona dengan kepribadian calon karena tidak menentukan masa depan Jakarta…

BERITA LAINNYA
Video /