Kapal Selam Ardadedali-404 Perkuat TNI AL

Yogi Bayu Aji    •    Jumat, 27 Apr 2018 10:55 WIB
alutsista tnitni al
Kapal Selam Ardadedali-404 Perkuat TNI AL
Serah terima kapal selam dari Mabes TNI ke TNI AL di Korea Selatan. Foto: Istimewa.

Jakarta: Kapal selam KRI Ardadedali-404 resmi memperkuat TNI Angkatan Laut (AL). Alat utama sistem persenjataan (alutsista) itu sudah diserahterimakan Mabes TNI kepada matra laut di Galangan Kapal Daewoo Shipbuilding and Marine Engineering (DSME), Okpo, Korea Selatan.

Kapuspen TNI Mayjen TNI M Sabrar Fadhilah menyebut masuknya tiga kapal selam kelas DSME-209 ke jajaran TNI AL diharap mampu mendukung terciptanya stabilitas keamanan kawasan. Indonesia sebagai poros maritim dunia pun diharap terwujud.

"Masuknya KRI Ardadedali–404 ke jajaran TNI AL sesuai dengan rencana minimum essential force TNI yang telah ditetapkan dari tiga kapal selam yang dipesan pemerintah Indonesia dari pemerintah Korea," kata Sabrar dalam keterangan tertulis, Jumat, 27 April 2018.

Menurut dia, Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu telah meresmikan KRI Ardadedali-404 pada 25 April 2018. Selanjutnya kapal selam diesel electric dengan Komandan Kapal Letkol Laut (P) Widya Poerwandanu akan menuju Indonesia.

Sementara itu, penggunaan Ardadedali sebagai nama diambil dari salah satu panah milik Arjuna, tokoh protagonis dalam Wiracarita Mahabharata. Bentuk ujung dari senjata ini seperti burung dan memiliki jiwa.

Pemberian nama itu dengan harapan kapal selam itu mampu melaksanakan tugas dan fungsinya sebaik mungkin. Alutsista ini harus menjadi senjata andalan yang tidak pernah terkalahkan di setiap peperangan.

Baca: Ardadedali, Nama Kapal Selam Terbaru Milik Indonesia

Proses pembangunan kapal selam bermula dari penandatangan kontrak pada 20 Desember 2011. Kontrak mencakup pembelian dua kapal selam yang akan dibangun di Galangan DSME Korea Selatan dan satu unit di galangan PT PAL Surabaya sebagai wujud kerja sama transfer of technology (ToT).

Kapal selam pertama KRI Nagapasa-403 telah diresmikan secara langsung oleh Ryamizard pada 2 Agustus 2017. Saat ini, kapal selam telah memperkuat kemampuan jajaran armada RI.

Sementara itu, pembangunan kapal selam kedua dengan kode nomor lambung H.7713 diawali dengan kegiatan steel cutting pada 30 Maret 2014, keel laying pada 21 Oktober 2015, serta launching pada 24 Oktober 2016. Kegiatan dilanjutkan dengan pelatihan awak serta sea trial selama satu tahun.

Kapal selam dengan bobot 1.400 ton memiliki panjang 61,3 meter dan lebar 7,6 meter yang mampu melaju dengan kecepatan kurang lebih 21 knot di bawah air. Kapal selam diawaki 40 orang anak buah kapal (ABK). 

Pengiriman calon pengawak ke Korea Selatan dilaksanakan dalam tiga tahap. Tahap pertama dilaksanakan pada 7 Januari 2017, kedua pada 8 April 2017, dan ketiga pada 4 Juli 2017.



(OGI)

KPK Setorkan Rp2,286 Miliar ke Kas Negara

KPK Setorkan Rp2,286 Miliar ke Kas Negara

4 days Ago

Uang berasal dari uang pengganti terpidana kasus korupsi proyek KTP-el Andi Agustinus alias And…

BERITA LAINNYA