Raih Opini WDP, LKPP Mulai Tunjukkan Perbaikan

Ade Hapsari Lestarini    •    Jumat, 05 Jun 2015 15:43 WIB
bpk
Raih Opini WDP, LKPP Mulai Tunjukkan Perbaikan
Anggota Komisi XI DPR RI FPG Mukhamad Misbakhun (baju putih kedua dari kanan). FOTO: MI/RAMDANI

Metrotvnews.com, Jakarta: Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) kembali memberikan predikat wajar dengan pengecualian (WDP) atas Laporan Keuangan Pemerintah Pusat (LKPP) 2014. Meski masih ada beberapa temuan BPK yang berpengaruh pada opini atas LKPP 2014, namun Pemerintah dinilai telah menunjukkan upaya serius untuk melakukan perbaikan.

Anggota Komisi XI DPR yang membidangi keuangan, M. Misbakhun mengatakan opini WDP dari BPK atas LKPP selama dua tahun berturut-turut jelas menujukkan adanya perbaikan yang mendasar pada tata kelola keuangan di pemerintahan.

"Opini WDP yang dicapai pemerintah saat ini merupakan opini yang mempunyai upaya-upaya perbaikan yang mendasar dan prinsipil," kata Misbakhun, dalam keterangan tertulisnya, di Jakarta, Jumat (5/6/2015).

Dia pun mengapresiasi langkah yang dilakukan oleh Menteri Keuangan Bambang PS Brodjonegoro melalui kerja sama dengan BPK untuk melakukan langkah-langkah konstrukstif demi meraih WTP pada masa-masa mendatang. Misbakhun menegaskan, upaya Menkeu harus didukung semua pihak agar perbaikan mendasar yang sedang disusun bersama dengan BPK bisa berjalan dengan baik pada proses audit selanjutnya.

Menurut dia, upaya mitigasi risiko yang disusun Kemenkeu atas dasar kesepakatan dengan BPK. Hal itu demi menindaklanjuti temuan-temuan yang ada dalam proses audit demi perbaikan. Selain itu, hal tersebut bukan semata-mata demi predikat WTP tapi juga juga bentuk komitmen keterbukaan Pemerintah, melalui Kemenkeu untuk mendapat supervisi dari BPK.

"Saya memuji langkah-langkah dan upaya perbaikan dan kerja sama konstruktif yang dilakukan oleh Menteri Keuangan dengan BPK. Upaya membangun komunikasi yang dilakukan oleh Menkeu kepada BPK untuk mendapatkan supervisi adalah hal positif yang perlu diapresiasi," ujar dia.

Politikus muda Golkar tersebut meyakini opini BPK atas LKPP akan meningkat dari WDP menjadi wajar tanpa pengecualian (WTP) pada tahun depan. "Harapannya LKPP 2015 bisa memperoleh predikat opini WTP," katanya.

BPK sebelumnya menyatakan ada empat permasalahan terkait tata kelola keuangan pemerintah yang ditemukan BPK dalam proses auditnya atas LKPP 2014. Hal itu mempengaruhi BPK RI dalam memberikan hanya predikat WDP kepada LKPP 2014.

Mulai dari pencatatan mutasi Aset Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) senilai Rp2,78 triliun yang tidak dijelaskan oleh pemerintah. Lalu permasalahan utang kepada pihak ketiga di tiga kementerian/lembaga sebesar Rp1,21 triliun yang tidak dapat ditelusuri dan tidak didukung oleh dokumen yang memadai.

Selanjutnya kementerian lembaga itu adalah Kementerian Komunikasi dan Informatika dengan nilai sebesar Rp1,12 triliun, Lembaga Penyiaran Publik Televisi Republik Indonesia sebesar Rp59,12 miliar, dan BP Batam sebesar Rp23,33 miliar. Kemudian masih ada permasalahan pada transaksi dan atau saldo yang membentuk Sisa Anggaran Lebih (SAL) senilai Rp5,14 triliun, Sehingga penyajian catatan dan fisik SAL tersebut tidak akurat.

Pemerintah belum memiliki mekanisme pengelolaan dan pelaporan tuntutan hukum. Akibatnya, belum jelas unit kerja yang bertanggung jawab untuk melakukan administrasi dan validasi atas tuntutan hukum yang telah inkracht untuk dicatat atau diungkap sebagai kewajiban.

BPK pun menyarankan agar keempat permasalahan itu menjadi perhatian pemerintah untuk mengambil langkah-langkah perbaikan. Sehingga ke depan, permasalahan yang mempengaruhi kewajaran laporan keuangan semakin berkurang dan tidak menjadi temuan berulang.


(AHL)