Sinergi, Bulog Klaim Pasokan Pangan Aman

Eko Nordiansyah    •    Selasa, 23 Jun 2015 12:47 WIB
bulog
Sinergi, Bulog Klaim Pasokan Pangan Aman
Gedung Bulog (MI/ADAM DWI PUTRA)

Metrotvnews.com, Jakarta: Perum Badan Urusan Logistik (Bulog) menegaskan akan bersinergi dengan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) lain untuk menekan harga komoditas yang cenderung mengalami kenaikan sejak awal Ramadan hingga Lebaran, khususnya dalam menggelar operasi pasar (OP).

"‎Sinergi sama BUMN lain, sama PPI (PT Perusahaan Perdagangan Indonesia/PPI (Persero), terutama beras dan gula pasir. Kita operasi pasar sejak hari minggu, bawang merah bersama Mentan (Menteri Pertanian). Tentu operasi pasar ini akan bisa menekan harga," ujar Direktur Pelayanan Publik Bulog Wahyu Suparyono, di Kantor Kementerian BUMN, Jalan Medan Merdeka Selatan 13, Jakarta Pusat, Selasa (23/6/2015).

Khusus untuk pasokan beras, pasokan cukup sampai enam bulan ke depan. "Tidak usah khawatir. Lebih 1,4 juta ton (stok) sampai enam bulan. Tapi kita pengadaan terus, bahkan Juni-Juli ini dua juta ton pengadaan," lanjut dia.

Sementara untuk stok daging sapi, Wahyu menjelaskan, Bulog masih berencana akan menjalankan izin impor sebanyak 1.000 ton secondary cut daging sapi yang sebelumnya telah dikeluarkan oleh Kementerian Perdagangan (Kemendag).

"Kita sedang jalan. Ada alokasi dari mendag 1.000 ton. Tapi, itu juga kerja sama dengan BUMN lain, seperti Berdikari (PT PP Berdikari). Untuk kebutuhan puasa dan lebaran, (impor mayoritas) dari Australia," terangnya.

Namun, hingga saat ini Bulog masih belum merealisasikan impor daging sapi tersebut. "Belum turun, baru kita bagi PPI berapa, Berdikari berapa, RNI (PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI) (Persero)) berapa. Mudah-mudahan angkanya menekan," pungkasnya.


(ABD)

KPK Hormati Putusan Sela Praperadilan Novanto

KPK Hormati Putusan Sela Praperadilan Novanto

16 hours Ago

KPK akan tetap menghadapi proses persidangan selanjutnya yang masuk dalam tahap pembuktian.

BERITA LAINNYA