Raih Status Anggota MSG, Indonesia Siap Perkuat Kerja Sama Teknis

Fajar Nugraha    •    Sabtu, 27 Jun 2015 09:55 WIB
melanesia spearhead group
Raih Status Anggota MSG, Indonesia Siap Perkuat Kerja Sama Teknis
KTT Melanesian Spearhead Group (MSG) yang ke-20 di Honiara (Foto: Dok. Kemlu)

Metrotvnews.com, Honiara: Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Melanesian Spearhead Group (MSG) yang ke-20 di Honiara, Kepuluaun Solomon, 24-26 Juni 2015 telah meningkatkan status Indonesia dari Observer menjadi Associate Member atau anggota. Sebelumnya, Indonesia menjadi observer pada KTT MSG ke-18 di Fiji, Maret 2011.

"Sebagai associate member, Indonesia berkomitmen untuk terus mempromosikan kerja sama yang erat dan konkrit dengan MSG untuk menggali potensi dan mengatasi tantangan pembangunan bersama," ungkap Wakil Menteri Luar Negeri RI, A.M. Fachir, dalam keterangan tertulis Kementerian Luar Negeri, yang diterima Metrotvnews.com, Sabtu (27/6/2015).

Peningkatan status Indonesia di MSG merupakan upaya untuk memperat kerja sama dengan negara negara di Pasifik. Selain letak geografis strategis yang berdekatan dengan kawasan Pasifik, Indonesia adalah rumah bagi 11 Juta Masyarakat Melanesian yang berada di 5 Provinsi yaitu Papua, Papua Barat, Maluku, Maluku Utara dan Nusa Tenggara Timur.

Fokus Indonesia ke kawasan Pasifik juga tercermin dengan kunjungan Presiden Indonesia ke PNG pada Mei lalu dan kunjungan Menteri Luar Negeri Indonesia ke PNG, Kepulauan Solomon dan Fiji sebagai kunjungan kerja pertama yang dilakukan setelah dilantik sebagai Menlu.

Indonesia dan negara-negara MSG menghadapi tantangan pembangunan yang sama seperti rawan terhadap bencana alam dan perubahan iklim yang harus dihadapi bersama. Sebagai associate member MSG, Indonesia akan dapat bekerja sama lebih erat dalam menghadapi berbagai tantangan pembangunan bagi negara kepulauan.

Peningkatan status Indonesia di MSG juga akan meningkatkan kerja sama konkret dengan negara anggota MSG. Nilai Perdagangan Indonesia dengan negara negara MSG yang saat ini mencapai USD260 juta akan dapat ditingkatkan lagi.

Selain itu, kerja sama teknis di berbagai bidang yang selama ini berjalan seperti di bidang perikanan, kerajinan tangan, seni budaya, dan diplomasi juga akan terus dipererat. Sampai dengan Mei 2015, Indonesia telah melakukan kerja sama teknis untuk peningkatan kapasitas dengan negara anggota MSG sebanyak 130 program yang diikuti oleh 583 peserta.

Selain hadir pada konferensi, Wamenlu RI juga mengadakan berbagai pertemuan bilateral di sela-sela pertemuan tersebut antara lain dengan Perdana Menteri dan Menlu Fiji, Perdana Menteri dan Menlu Papua Nugini, Menlu Kepulauan Solomon, serta pejabat dari Vanuatu sebagai upaya pendekatan konkrit terkait implementasi kerja sama dalam konteks MSG ke depan.

MSG merupakan organisasi yang beranggotakan negara-negara yang berlatar belakang budaya Melanesia, yaitu Papua Nugini, Fiji, Kepulauan Solomon, Vanuatu, dan FLNKS dari Kaledonia Baru. MSG bertujuan untuk mempromosikan dan memperkuat hubungan perdagangan antar anggota, pertukaran budaya Melanesia, serta kerja sama teknik guna mencapai pertumbuhan ekonomi, pembangunan berkelanjutan, good governance, dan keamanan.

Negara anggota MSG direncanakan berpartisipasi dalam Melanesian Cultural Festival yang akan diselenggarakan di Provinsi Nusa Tenggara Timur pada Oktober 2015 yang akan datang.


(FJR)