Tunggak Pajak Rp1,2 Miliar, Bos Manufaktur Disandera di Lapas Salemba

Renatha Swasty    •    Selasa, 30 Jun 2015 11:00 WIB
pajakpenyanderaan
Tunggak Pajak Rp1,2 Miliar, Bos Manufaktur Disandera di Lapas Salemba
Catur Rini Widosari, Kakanwil DJP Banten. Mekar Satri Utama, Direktur P2Humas Ditjen Pajak Imam Suyudi, Direktur Bina Narapidana dan Tahanan Ditjen Pemasyarakatan Abdul Karim, Kalapas Kelas IIA Salemba, Selasa (30/6)--MTVN/Renatha Swasty

Metrotvnews.com, Jakarta: Direktorat Jenderal Pajak bersama dengan Kepolisian Republik Indonesia dan Ditjen Pemasyarakatan menyandera bos PT TTM, berinisial TJ. Ia disandera lantaran menunggak pajak sebesar Rp1,2 miliar.

"Berbagai upaya penagihan sudah dilakukan tetapi sampai sekarang belum punya iktikad baik untuk membayar, padahal ketetapannya sudah inkrah," kata Kepala Kanwil DJP Banten, Catur Rini Widosari di Lapas Salemba, Jakarta Pusat, Selasa (30/6/2015).

Catur mengungkapkan, TJ yang menggerakkan perusahaan di bidang industri barang jadi tekstil untuk keperluan rumah tangga di Tangerang memiliki tunggakan pajak Rp1,4 miliar. Setelah berbagai penagihan, PT TTM baru mampu membayar Rp200 juta.

Kini, PT TTM harus melunasi tunggakan pajak Rp1,2 miliar. Tapi, tak juga dilunasi meski ketetapan pajak sudah inkrah.

"Itu sudah inkrah, upaya yang dilakukan wajib pajak seperti keberatan ditolak, banding ditolak, dia laukan PK sudah ditolak MA. Jadi ini sudah final," jelas Catur.

Saat ini, pria berumur 65 tahun itu di tempatkan di Blok S lantai 2 nomor 213 Lapas Salemba. TJ ditempatkan berdampingan dengan warga negara asing (WNA) yang sebelumnya juga disandera. Adapun, penyanderaan TJ bakal dilakukan sampai yang bersangkutan membayar tunggakan pajak yang diwajibkan.

"Sebenarnya ini upaya terakhir. Kita menyandera mereka juga karena kita tahu sebenarnya mereka mampu melunasi pajak," pungkas Catur.


(MBM)