AS Kutuk Serangan Bom di Hotel Somalia

Willy Haryono    •    Senin, 27 Jul 2015 09:58 WIB
konflik somalia
AS Kutuk Serangan Bom di Hotel Somalia
Hotel Jazeera Palace di Mogadishu, Somalia, Minggu (26/7/2015), yang hancur terkena ledakan bom militan Shebab. (Foto: AFP)

Metrotvnews.com, Washington: Amerika Serikat (AS) mengutuk keras serangan bom spektakuler yang menewaskan sedikitnya enam orang di sebuah hotel di Mogadishu, Somalia, Minggu (26/7/2015). 

Grup militan Shebab mengklaim berada di balik ledakan dahsyat tersebut. 

Serangan terjadi setelah Presiden AS Barack Obama meninggalkan Kenya dan bertolak menuju Ethiopia. Dua negara ini merupakan negara kunci dalam pasukan Uni Afrika yang berjuang melawan grup militan terafiliasi Al-Qaeda. 

"AS mengutuk keras serangan keji hari ini di Mogadishu, Somalia, yang ditujukan secara kejam terhadap warga sipil tak berdosa," kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional Ned Price, seperti dilansir AFP

"Terlepas dari kemajuan yang sangat nyata di Somalia dalam beberapa tahun terakhir, serangan ini menjadi pengingat atas kekejaman grup teroris terhadap warga Somalia," sambung dia. 

Price menegaskan AS terus berkomitmen bekerja sama dengan otoritas Somalia, negara rekanan di regional Afrika dan juga komunitas internasional untuk mengakhiri aksi terorisme dan ekstremisme di Somalia. 

Shebab selama ini berusaha menggulingkan pemerintahan Somalia yang dilindungi sekitar 22 ribu AMISOM, bagian dari pasukan Uni Afrika di Somalia. 



(WIL)

Hakim Tolak Eksepsi KPK

Hakim Tolak Eksepsi KPK

37 minutes Ago

Itu berarti, proses praperadilan terhadap Novanto bakal dilanjutkan ke tahap pembuktian.

BERITA LAINNYA