Ini Riwayat Senyawa Mematikan Gas Sarin

- 06 Mei 2013 22:10 wib
Ilustrasi---wired.co.uk
Ilustrasi---wired.co.uk

Metrotvnews.com, Jenewa: Penyidik HAM PBB menemukan fakta bahwa pemberontak Suriah menggunakan senyawa saraf mematikan, gas sarin, dalam perjuangan mereka melawan Presiden Bashar al-Assad.

Seperti diketahui, sarin adalah racun syaraf kuat, yang dikembangkan ilmuwan Nazi pada 1930-an.

Sarin pada mulanya dikembangkan sebagai pestisida, kemudian digunakan karena memiliki efek mematikan dalam serangan 1988 di Desa Kurdi Halabja di Irak utara.

Sebuah aliran Jepang juga menggunakan sarin dalam dua serangan pada 1990-an. Gas itu bekerja dengan cara dihirup atau diserap melalui kulit dan membunuh dengan melumpuhkan sistem saraf.

Gejalanya antara lain mual dan sakit kepala parah, gangguan penglihatan, kejang otot, pernapasan, kehilangan kesadaran dan kemudian kematian, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat.

Dalam dosis tinggi, sarin melumpuhkan otot di sekitar paru-paru dan mencegah bahan kimia tubuh "menghentikan" sekresi tubuh, sehingga korban merasa tercekik atau tenggelam karena paru-paru mereka dipenuhi oleh lendir dan air liur.

Bahkan dosis kecil sarin--yang, seperti gas saraf lain, misalnya, soman, tabun, dan VX, yang tidak berbau, tidak berwarna dan hambar--dapat mematikan jika memasuki sistem pernapasan, atau jika terkena kulit. (Antara)

()

Rapimnas PPP Minta Klarifikasi SDA

19 April 2014 20:39 wib

RAPIMNAS PPP akan mempertanyakan kunjungan Suryadharma Ali dalam kampanye akbar Partai Gerindra.