Presiden GIDI Diperiksa Polisi Soal Kasus Tolikara

Ricardo Hutahaean    •    Senin, 03 Aug 2015 19:37 WIB
penyerangan
Presiden GIDI Diperiksa Polisi Soal Kasus Tolikara
Ketua Forum Kerukunan Umat Beragama Papua Lipiyus Binilek (kedua dari kiri) usai pertemuan tertutup dengan Presiden Joko Widodo di Kantor Kepresidenan, Jakarta, Jumat (24/7). Foto: Antara/Yudhi Mahatma

Metrotvnews.com, Papua: Setelah mangkir di pemanggilan pertama, Presiden Gereja Injili di Indonesia (GIDI) Pendeta Dorman Wandikbo akhirnya mendatangi Mapolda Papua. Dorman diperiksa sebagai saksi kasus kerusuhan di Tolikara, Papua, 17 Juli lalu.
 
Pemanggilan Dorman ini merupakan tugas pertama Brigjen Paulus Waterpauw sebagai Kepala Polda Papua. "Pemanggilan Presiden GIDI sesuai arahan dan perintah Kapolri," kata Paulus, Senin (3/8/2015).

Dorman datang ke Polda Papua bersama puluhan pengikut. Dia diperiksa di ruang penyidik Reskrimum Polda Papua sejak pukul 12.00 hingga pukul 18.00 Wita.

Tak seorang wartawan pun berhasil meminta keterangan Dorman. Dorman dikawal superketat oleh pendukungnya usai pemeriksaan.

Sebelumnya, Polda Papua memanggil empat petinggi GIDI di Tolikara, namun hingga Senin ini hanya Dorman yang memenuhi panggilan. Tiga petinggi GIDI di Tolikara hingga kini belum datang.

Paulus memastikan, kasus Tolikara akan dirampungkan lewat jalur hukum. Polda Papua menolak permintaan umat GIDI dan Muslim yang menghendaki kasus ini diselesaikan secara adat.

"NKRI adalah negara hukum dan semua kasus yang melangar hukum harus diselesaikan sesuai hukum yang berlaku," kata Paulus.

Sementara itu, terkait kasus kerusuhan di Tolikara, hingga kini polisi telah memeriksa 68 saksi. Dua di antaranya telah ditetapkan sebagai tersangka.


(UWA)