Ini Peta Pergeseran Pemilih Parpol di Pemilu 2014

- 15 Mei 2013 16:07 wib
Ilustrasi---Metrotvnews.com/ip
Ilustrasi---Metrotvnews.com/ip

Metrotvnews.com, Jakarta: Lembaga Pemilih Indonesia (LPI) membuat peta pergeseran partai di Pemilu 2014. Kajian tersebut didapatkan dengan menggunakan rumus Mogens N Pedersen mengenai volatilitas (migrasi) pemilih parpol.

Peta pergeseran partai-partai pada tingkat volatilitas pada Pemilu 2009 umumnya 29,9%. Angka ini diasumsikan tidak berubah pada Pemilu 2014.

Dengan demikian, tiap partai rata-rata berpotensi kehilangan atau kelimpahan suara. Bagi partai yang citranya baik atau membaik, ada peluang mendapat limpahan suara pemilih migran.

Namun bagi partai yang citranya rusak karena terkena kasus, akan berpotensi kehilangan minimal suaranya pada kisaran volatilitas tersebut, dan bahkan bisa jauh lebih besar tergantung faktor X yang merusak citra.

Demikian paparan Boni Hargens, Direktur LPI saat mengawali diskusi 'Volatilitas Pemilih dan Pergeseran Partai dan Bangkitnya Partai Menengah Baru pada pemilu 2014' di Jakarta (15/5).

Berikut analisis dan prediksi pergeseran pemilih:

1. PDIP

Partai ini diuntungkan karena perannya sebagai partai oposisi yang secara tegas dan konsisten terhadap isu-isu serius seperti skandal Century, serta diuntungkan oleh kegagalan ruling parties. Dampaknya akan mendapatkan limpahan suara dan peluangnya besar. Partai ini akan menjadi pemenang Pemilu Legislatif.

2. Golkar

Partai ini seharusnya mengalami penyusutan dukungan yang signifikan, minimal sebesar angka volatilitas 2009, karena partai ini bagian partai koalisi pemerintah, sosok ketua umum yang kontroversial, konflik internal. Namun partai ini berhasil melakukan marketing dan manajemen partai yang membaik, sehingga diprediksikan Golkar akan bertengger di Posisi kedua setelah PDIP.

3. Demokrat

Partai ini fenomenal, muncul 2004 dan menakjubkan 2009 sebagai pemenang. Namun karena skandal korupsi politik, dan kualitas pemerintahan SBY yang mendapatkan banyak kekecewaan dari rakyat. Akibatnya 2014 partai ini akan ditinggalkan pemilih, dan diprediksi partai ini akan memperoleh suara 7,45 sampai 10,45 persen pada Pemilu 2014.

4. PPP

Partai ini bagian dari koalisi, akan mengalami penurunan tapi tidak drastis seperti PD dan PKS. Dibandingkan Partai Islam lainnya PPP relatif stabil sehingga penurunan tidak jauh dari 5,32 persen pada Pemilu 2009.

5. PBB

Partai ini diprediksi tetap sulit akan melewati ambang batas Pemilu 2014. Hal ini disebabkan lemahnya pencitraan di media massa dan kontroversi soal ketua umumnya, dan pencalegkan Susno Duadji menjadi konteks yang mempersulit peluang PBB di 2014.

6. PKB

Faktor Gusdur sudah hilang dari partai ini semenjak Muhaimin Iskandar mengambil alih partai ini secara konflik. Dugaan korupsi yang melibatkan elit partai membuat partai ini akan mengalami penurunan malah hampir mendekati ambang batas.

7. PKS

Skandal impor daging, dan isu pornografi, membuat partai ini bakal kehilangan pemilih Migran dari NU maupun Muhammadiyah. Maka diprediksi PKS akan mengalami penyusutan dukungan sehingga perolehan suara berkisar 5-6 persen.

8. PAN

Faktor Hatta Rajasa yang kurang intens mengurus partai dan posisi PAN dalam koalisi pemerintah, menjadikan PAN sebagai alat politik dan ikut memikul beban pemerintah. Partai ini akan merosot di bawah 5 persen di Pemilu 2014.

9. Gerindra

Partai yang baru ikut Pemilu 2009 ini karena faktor Prabowo yang sangat kuat, kerja politik yang terus maju dan peran oposisi di Parlemen bersama PDIP membuat Gerindra menjadi ancaman bagi partai menengah lama. Diduga Gerindra akan menjadi pemberhentian bagi migrasi pemilih di 2014. Sehingga lonjakan dukungan akan mengulang kisah PKS 2004 atau Demokrat 2009, dan diprediksi akan melewati 5 persen perolohan suara.

10. Hanura

Partai ini sebenarnya diperkirakan akan tenggelam, tapi karena bergabungnya bos media Harry Tanoe ke Hanura menjadi amunisi untuk Hanura bangkit, sehingga diprediksikan perolehan suaranya melewati 5 persen.

11. PKPI

PKPI dan beberapa partai kecil yang gagal lolos Pemilu 2014 telah bergabung menjadi satu kekuatan. Dengan strategi media yang kuat dan mobilisasi dukungan oleh kader-kader daerah, serta manuver Sutiyoso sebagai tokoh yang menjadi kekuatan PKPI, partai ini bisa menjadi kuda hitam 2014. Sehingga untuk menembus 4 persen bukanlah hal yang mustahil, dengan asumsi PBB hilang, partai menengah yang lama, terus merosot.

12. NasDem

Muncul sebagai partai baru, dengan rencana dan strategi branding yang kuat, namun tiba-tiba dilanda dengan hengkangnya Hary Tanoesoedibjo dari NasDem.

Namun partai ini tetap seksi bagi pemilih karena cenderung dilihat sebagai tempat pemberhentian pemilih migran. Partai ini diprediksi menjadi partai menengah baru meraih dukungan di atas 5%.

()

PPP--Antara/Putra Mahesa

Mengapa PPP Jadi "Idola" Partai Besar?

25 April 2014 10:19 wib

PASCA Partai Persatuan Pembangunan mencapai islah dalam konflik internalnya, dan menegaskan diri belum…