Serikat Buruh Minta Calon Peduli TKI

Ahmad Rofahan    •    Selasa, 04 Aug 2015 18:28 WIB
tki bermasalahpilkada serentak
Serikat Buruh Minta Calon Peduli TKI
TKI yang dideportasi pemerintah Kerajaan Malaysia dibariskan di Pelabuhan Internasional Tunon Taka, Nunukan, Kaltara, Jumat (31/7). Foto: Antara/M Rusman

Metrotvnews.com, Indramayu: Jelang pemilihan kepala daerah serentak pada 9 Desember, Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) Kabupaten Indramayu meminta calon kepala daerah peduli nasib tenaga kerja Indonesia (TKI). Ajakan tersebut disampaikan Ketua DPC SBMI Indramayu, Juwarih.

Di Indramayu, jumlah buruh migran menempati posisi kedua terbanyak di Indonesia. Pada 2014 ada sekitar 19.428 warga Indramayu yang bekerja di luar negeri.

Juwarih menjelaskan, sejumlah kasus yang kerap dialami TKI adalah penyiksaan oleh majikan, tidak digaji, hilang kontak, penipuan, pemerkosaan, perdagangan manusia, bahkan hukuman mati.

“Ini salah satu bukti perlindungan pemerintah terhadap buruh migran masih lemah,” kata Juwarih, Selasa (4/8/2015).

Sementara itu, Dasiwan, 38, mantan TKI asal Desa Gadel Tukdana berharap kepala daerah terpilih bisa memberantas sponsor atau perusahaan jasa TKI (PJTKI) yang bermasalah dan merugikan masyarakat.

“Pemda juga harus bisa memberantas calo dan sponsor nakal. Kami berharap ada program pemberdayaan untuk mantan TKI, sehingga tidak kembali bekerja di luar negeri,” kata Dasiwan.


(UWA)