Situs Perselingkuhan Diretas, Jutaan Pasangan Terancam Bubar

M Rodhi Aulia    •    Kamis, 20 Aug 2015 23:40 WIB
Situs Perselingkuhan Diretas, Jutaan Pasangan Terancam Bubar
Situs kencan Ashley Madison--Foto:tech.thaivisa.com

Metrotvnews.com, Toronto: Peretas berhasil mengacak-ngacak salah satu situs kencan, Ashley Madison. Peretas membuka data pengguna ke depan publik. Akibatnya, kehidupan jutaan rumah tangga terancam bubar.

Ashley Madison adalah situs tempat orang-orang dari berbagai penjuru dunia mencari pasangan selingkuh. Dalam laman utamanya, situs tersebut secara terbuka mengatakan, "Hidup itu singkat, ayo selingkuh" (Life is short. Have an affair).

Mengutip Antara, peretas menyebar data berisi jutaan alamat email dari pengguna Ashley Madison. Ternyata, pengguna situs tersebut bukan orang sembarang. Mereka berasal dari Pejabat Pemerintahan Amerika Serikat, PNS Inggris, bos-bos besar perusahaan di Eropa dan Amerika Utara.

Serangan peretas itu merupakan pukulan telak bagi Avid Life Media, perusahaan yang memiliki Ashley Madison, karena terjadi menjelang penjualan pertama mereka di pasar saham.

Namun demikian, ada juga pihak yang beruntung akibat ulah peretas. Mereka adalah para pengacara pernikahan, terapis, dan perusahaan keamanan dunia maya.

Pengacara terkenal Raoul Felder mengatakan bahwa tindakan peretas adalah hal terbaik yang pernah terjadi sejak Injil melarang perselingkuhan.

"Saya tidak pernah mengalami hal ini sebelumnya," kata dia.

Sebelumnya pada bulan lalu, para peretas sudah mengancam akan menyebar foto-foto telanjang, cerita fantasi seksual, nama-nama, serta informasi kartu kredit dari 37 juta pengguna Ashley Modison dari seluruh dunia.

Tentu saja bocoran dari peretas akan membuat malu bagi para pengguna yang selama ini dikenal memiliki hubungan pernikahan baik-baik saja. 

Sementara bagi pasangan yang dikhianati, respons awal kaget dan akan dengan cepat berubah menjadi kemarahan, kata terapis pernikahan, Michele Weiner Davis.

Bocornya data juga diperkirakan membawa konsekuensi buruk bagi para pegawai pemerintah Amerika Serikat. 

Sejumlah portal teknologi melaporkan bahwa lebih dari 15.000 alamat email pengguna Ashley Modison adalah milik pejabat pemerintah dan militer.

Perselingkuhan, dalam kondisi tertentu, adalah tindakan kriminal bagi anggota pasukan bersenjata Amerika Serikat dan dapat berujung pada pemecatan secara tidak terhormat atau bahkan penjara.

"Adakah diri Anda di sini?" kata kelompok peretas, yang menyebut diri sebagai "Impact Team", dalam pernyataan yang menyertai data-data pengguna Ashley Modison. 

Data tersebut disebar pertama kali dalam jaringan "situs hitam" (dark web), yang hanya bisa diakses melalui perambah khusus, meski kini sudah tersedia secara luas.

Dunia maya pun kini heboh membicarakan hal tersebut. Sebagian pengguna Twitter mengaku heran kenapa alamat email kerja  digunakan untuk bergabung dengan situs selingkuh seperti Ashley Madison.

Seorang wanita yang merupakan anggota parlemen Inggris mengaku tidak mengetahui bahwa alamat emailnya berada dalam daftar pengguna situs perselingkuhan. 

Dia menduga bahwa emailnya telah digunakan tanpa sepengetahuan dirinya. 

Avid Life, pemilik Ashley Madison, adalah perusahaan yang berpendapatan sangat besar. Tahun lalu mereka memperoleh pendapatan sekitar 115 juta dolar AS atau naik 45 persen dari tahun sebelumnya.
(AZF)