Dubai Sambut Ramadan di Bawah Teriknya Matahari Musim Panas

   •    Minggu, 14 Jul 2013 10:51 WIB
Dubai Sambut Ramadan di Bawah Teriknya Matahari Musim Panas
REUTERS/Ahmed Jadallah/BD

Metrotvnews.com, Dubai: Kehidupan di Dubai bisa dikatakan berhenti selama siang hari sejak bulan suci Ramadan dimulai pada Rabu (10/7), sementara malam berubah jadi kesibukan pertemuan sosial di dalam rumah.

Temperatur musim panas menyengat hampir 50 derajat Celsius selama Ramadan. Akibatnya ialah lalu-lintas kendaraan jauh berkurang di jalanan pada siang hari, ditambah lagi banyak orang berlibur bersamaan dengan liburan sekolah,dan kegiatan usaha berjalan sangat lamban.

Jam kerja di perusahaan swasta dan negara dikurangi sampai separuh jam kerja normal, sebab sangat berat buat orang untuk menahan makan dan minum selama 15 jam jika mereka masih harus menghadapi beban kerja rutin di tengah sengatan Matahari musim panas.

"Keadaan lebih berat dibandingkan yang saya kira," kata Muhammed Iqbal, pengemudi taksi yang berusia 26 tahun dan berasal dari Pakistan di Dubai, Uni Emirat Arab.

Pelanggaran
Ketika ditanya apakah ia berfikir untuk tidak berpuasa selama beberapa hari pertama Ramadan, ia dengan cepat membantah. "Tidak sama sekali, apakah Ramadan jatuh pada musim panas atau pada musim dingin, ini adalah kewajiban saya sebagai hamba Tuhan." Di Dubai, minum di tempat umum selama Ramadan dianggap sebagai pelanggaran besar dan pelakunya bisa didenda oleh polisi, sekalipun orang itu pemeluk agama Kristen atau Buddha. Seorang Muslim yang melanggar peraturan tersebut dengan sengaja di tempat umum dapat dijebloskan ke dalam penjara.

Puasa sejak fajar terbit sampai Matahari terbenam selama Ramadan adalah salah satu dari lima Rukun Islam yang harus dilaksanakan oleh orang Muslim yang dewasa, sehat dan berakal. Empat lagi Rukun Islam ialah mengucapkan
Syahadat, shalat lima waktu, berzakat dan pergi haji ke Makkah bagi yang mampu.

"Saya minum sebotol air di dalam taksi, tapi pengemudinya, orang Suriah, meminta saya tidak melakukan itu dan menghormati kepercayaannya, sebab ia berpuasa," kata Alan, Administratur TI yang berusia 32 tahun dari Leeds,
Inggris, sebagaimana dilaporkan Xinhua, Minggu (14/7). "Saya meminta ma'af dan menunggu sampai ia menurunkan saya di rumah saya, tempat saya akhirnya bisa menghilangkan rasa haus saya."

Sebagian  warga non-Muslim dan wisatawan menghabiskan hari wisata mereka di tempat perbelanjaan atau melihat-lihat, seperti mengunjungi menara tertinggi di dunia, Burj Khalifa. Sementara itu warga Muslim dan pengunjung 
berkumpul di pertokoan dan restoran sebelum Matahari terbenam untuk berbuka (yang disebut Iftar) bersama teman dan keluarga mereka. (Ant)