Program Nawacita Terganggu Tantangan Eksternal

Dian Ihsan Siregar    •    Selasa, 15 Sep 2015 18:47 WIB
program jokowi-jk
Program Nawacita Terganggu Tantangan Eksternal
Ekonom‎ Universitas Atmajaya A Prasetyantoko (MI/MOHAMAD IRFAN)

Metrotvnews.com, Jakarta: Program Nawacita milik Presiden Joko Widodo (Jokowi) sedang menghadapi berbagai macam masalah. Berbagai macam tantangan yang datang dari eksternal perlu segera diselesaikan agar terealisasinya program tersebut dan ujungnya kepada kesejahteraan masyarakat.

"Kondisi global menjadi momok penting dalam menuju nawacita. Tiongkok masih mengalami perlambatan ekonomi. Lembaga privat banyak yang memperkirakan Tiongkok h‎anya tumbuh lima persen. Kalau terjadi kita sulit tumbuh," ucap Ekonom‎ Universitas Atmajaya A Prasetyantoko, dalam acara 'Berharap Pada RAPBN Nawacita', di Omah Cafe, Jakarta, Selasa (15/9/2015).

Ia menilai, perbaikan ekonomi dunia masih sangat sulit terjadi sehingga sangat menganggu ekonomi dalam negeri. Tidak hanya itu, rencana kenaikan suku bunga the Fed pun mempengaruhi perekonomian global, dampaknya pun‎ menghantam ekonomi Indonesia.

"Awalnya mau naikkan September, tapi saya kira bisa awal 2016. Tapi, isu kenaikan itu membuat ketidakpastian dan bergejolak ke ekonomi kita," tegasnya.

Bahkan, lanjutnya, soal rendahnya penyerapan anggaran masih menjadi sorotan tajam. Dalam hal ini pemerintah diminta mempercepat realiasi serapan anggaran. Penyerapan anggaran yang rendah ini menjadi tantangan dari dalam negeri dan perlu segera diselesaikan.

"Melihat keadaan dari ekonomi global dan dalam negeri, kita tidak bisa mencapai 5,2 persen. Pertumbuhan ekonomi hanya bisa 4,7-4,9 persen hingga akhir tahun ini," imbuhnya.


(ABD)