Istana Bantah Penurunan Suku Bunga Bentuk Intervensi Jokowi ke BI

Desi Angriani    •    Selasa, 06 Oct 2015 15:37 WIB
bank indonesiabi rate
Istana Bantah Penurunan Suku Bunga Bentuk Intervensi Jokowi ke BI
Ilustrasi Gedung BI. ANTARA FOTO/Fanny Octavianus

Metrotvnews.com, Jakarta: Istana membantah anggapan penurunan suku bunga sebagai bentuk intervensi Presiden Joko Widodo terhadap Bank Indonesia (BI). Jokowi dikabarkan meminta suku bunga bank diturunkan.

"Enggak, itu tidak benar," kata Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (6/10/2015).

Menurut Teten, pemerintah tahu betul keputusan BI Rate merupakan domain BI. Permintaan Jokowi tersebut, lebih ditekankan pada biaya-biaya administrasi perbankan yang dianggap terlalu tinggi sehingga menimbulkan inefesiensi bagi bank dan nasabah.

"Pemerintah tahu persis bahwa soal BI rate dan suku bunga itu adalah wilayah kewenangan BI," beber Teten.

Yang benar, kata Teten, pemerintah meminta PT Pertamina (Persero) dan PT PLN (Persero) mengkaji ulang harga bahan bakar minyak (BBM) dan tarif listrik.

"Pertanyaan Presiden kepada PLN dan Pertamina kemungkinan dikaji ulang harga BBM dan tarif listrik. Apakah turun atau tidak. Ini semua dalam konteks tadi bagaimana pemerintah mencari cara yang dampaknya langsung dirasakan oleh dunia usaha," pungkas mantan pegiat antikorupsi ini.


(AHL)