Denmark Open Super Series Premier 2015

Praveen/Debby Terhenti di Babak Kedua

Rendy Renuki H    •    Jumat, 16 Oct 2015 08:45 WIB
bulu tangkis
Praveen/Debby Terhenti di Babak Kedua
Pasangan ganda campuran Praveen Jordan/Debby Susanto (Foto: istimewa/Humas PBSI)

Metrotvnews.com, Odense: Pasangan ganda campuran Praveen Jordan/Debby Susanto terpaksa harus terhenti di babak kedua Denmark Open Super Series Premier 2015. Praveen/Debby dikalahkan pasangan Inggris, Chris Adcock/Gabrille Adcock dengan skor 8-21 dan 12-21.

“Kalau bisa dibilang, mereka itu mainnya rapi banget. Mulai potong-potong bolanya, antisipasi, terus nurunin bolanya yang cowok (Chris Adcock) bagus. Jadi gimana caranya kami nggak boleh main seperti itu. Gimana caranya kami harus keluar dari pola mereka, itu yang masih harus kami cari lagi jalan keluarnya,” ucap Debby dalam rilis PBSI yang diterima Metrotvnews.com, Jumat (16/10/2015).

Setelah kalah di dua pertemuan sebelumnya, Praveen/Debby masih belum berhasil merebut kemenangan kali ini. Praveen/Debby dan Chris/Gabrielle terakhir berhadapan di French Open Super Series 2014 lalu. Saat itu mereka pun kalah dua game langsung, 19-21 dan 17-21.

“Dari start awal mereka udah bagus pukulannya. Kami akan main seperti apa, mereka seperti bisa membaca. Kami masih disetir permainan mereka,” Praveen menambahkan.

Kembali kalah dari Chris/Gabrielle, pasangan Indonesia ini bertekad  bisa tampil lebih baik kedepannya. Penampilan kali ini dijadikan bekal untuk evaluasi menuju pertemuan berikutnya. 

“Kedepannya kami nggak boleh kalah lagi seperti ini. Harga mati. Kami harus cari cara bagaimana pun itu,” pungkas Debby.

Penampilan Praveen/Debby kali ini pun mendapat evaluasi dari pelatih ganda campuran, Nova Widianto. Terutama untuk Praveen, Nova mengatakan Praveen harus bisa mengatasi permainan duet suami-istri, Chris/Gabrielle, dengan lebih berani.

“Ada tipe pemain yang kadang suka nggak cocok dengan pola pemain tertentu. Untuk kali ini sepertinya Jordan yang nggak cocok dengan Adcock. Ia pernah berpasangan sama Liliyana kalah, sama Vita juga kalah terus dari Adcock, dengan Debby dua kali ketemu juga selalu kalah. Lima kali secara keseluruhan Jordan kalah dari pasangan ini. Makanya di game kedua tadi saya suruh nekad, lebih berani di lapangan,” jelas Nova.

“Lawan pemain yang lebih bagus dari Adcock, mereka sebenarnya nggak sesusah ini. No lob dari Chris Adcock itu bagus sekali, jadi Debby juga harus berani ngadu Gabrielle Adcock. Kalau ketemu lagi harus lebih nekad. Game kedua mereka sudah lebih bagus, tapi mainnya masih suka jorok, mati-mati sendiri,” tambah Nova.

“Secara keseluruhan Jordan harus lebih fokus dari latihan. Karena Jordan punya bakat yang bagus sekali, tinggal dikurangi nyangakut-nyangkut sendiri. Sementara Debby harus ditingkatkan depannya, feelingnya juga harus lebih bagus,” tutup Nova. (Humas PBSI)



(REN)

Istri Besuk Setya Novanto di Rutan KPK

Istri Besuk Setya Novanto di Rutan KPK

7 hours Ago

Keluarga telah diizinkan untuk membesuk Setya Novanto di Rutan KPK. Istri didampingi dua kolega…

BERITA LAINNYA