Kalbe Farma Bukukan Penjualan Rp13,12 Triliun

Dian Ihsan Siregar    •    Jumat, 30 Oct 2015 19:48 WIB
kalbe farma
Kalbe Farma Bukukan Penjualan Rp13,12 Triliun
Pabrik obat Kalbe Farma di Cikarang. (ANTARA FOTO/Audy Alwi)

Metrotvnews.com, Jakarta: PT Kalbe Farma Tbk (KLBF) membukukan penjualan bersih tumbuh sebesar Rp13,12 triliun per September 2015. Jumlah itu mengalami kenaikan tipis 2,9 persen dari posisi penjualan Rp12,75 triliun di kuartal III-2014.

Laba bersih relatif stabil sebesar Rp1,49 triliun atau tumbuh tipis 0,8 persen dibanding kuartal III-2014 sebesar Rp1,48 triliun. Pertumbuhan laba bersih terutama disebabkan oleh perbaikan beban keuangan dan penghasilan bunga, serta meningkatnya pendapatan operasi lainnya.

Direktur Keuangan Kalbe Farma Vidjongtius, mengatakan, kinerja perseroan hingga kuartal ketiga 2015 masih menunjukkan dampak kondisi makroekonomi Indonesia yang kurang kondusif, terutama pelemahan daya beli dan nilai tukar Rupiah yang berfluktuasi. Di tengah kondisi yang sulit, Perseroan masih mampu membukukan pertumbuhan positif, terutama untuk produk internal Perseroan.

"Ke depan, kami tetap optimistis akan perbaikan kondisi ekonomi Indonesia dan kinerja Perseroan. Di tengah kondisi yang sulit, kami melanjutkan strategi untuk mendorong inovasi sebagai penggerak pertumbuhan di masa mendatang, terutama untuk menawarkan produk dan jasa yang sesuai kebutuhan masyarakat. Kami juga berupaya mengambil langkah-langkah perbaikan seperti pengendalian biaya dan peningkatan kualitas," katanya, seperti mengutip keterangan tertulisnya, Jumat (30/10/2015).

Penjualan yang menurun sepanjang sembilan bulan pertama tahun ini, dia menjelaskan, karena lemahnya daya beli masyarakat, dampak penarikan salah satu obat resep dan berakhirnya kontrak distribusi dengan salah satu prinsipal pihak ketiga yang tidak dilanjutkan sejak akhir 2014.

Menurut dia, dengan mempertimbangkan situasi makroekonomi yang belum stabil, nilai tukar Rupiah yang berfluktuasi serta kondisi kompetisi pasar, perseroan memperkirakan pertumbuhan penjualan bersih 2015 sebesar 2-3 persen dengan pertumbuhan laba bersih negatif 3-4 persen. Target marjin laba operasional direvisi menjadi 14-15 persen.


(AHL)

Irvanto Kecewa Divonis 10 Tahun Penjara

Irvanto Kecewa Divonis 10 Tahun Penjara

1 week Ago

Vonis untuk Irvanto Hendra Pambudi dianggap lebih berat ketimbang vonis pelaku-pelaku utama&nbs…

BERITA LAINNYA