LPPI akan Beri tambahan Biaya Infrastruktur untuk Pemda

   •    Minggu, 13 Dec 2015 12:15 WIB
sarana multi infrastruktur
LPPI akan Beri tambahan Biaya Infrastruktur  untuk Pemda
Ilustrasi. M/Galih Pradipta.

Metrotvnews.com, Nusa Dua: Direktur Utama PT Sarana Multi Infrastruktur (SMI) Emma Sri Martini mengatakan SMI yang akan berubah menjadi Lembaga Pembiayaan Pembangunan Indonesia (LPPI) akan mengubah perubahan peran kepada pemerintah daerah. Perubahan ini diharapkan dapat menutupi kekurangan kebutuhan biaya pembangunan infrastruktur.

Hal ini karena insentif sumber pembiayaan ini diharapkan banyak disalurkan ke wilayah luar Jawa,terutama kawasan timur agar dapat menekan ketimpangan pembangunan antara Jawa dan luar Jawa. SMI yang akan bertransformasi menjadi LPPI diwajibkan menyalurkan pembiayaan kepada pemda setelah dilebur dengan Pusat Investasi Pemerintah (PIP) dan menapat suntikan dari pengalihan aset sebesar Rp18,3 triliun. Ditambah jumlah modal disetor Rp4 triliun dan Penyertaan Modal Negara sebesar Rp2 triliun, jumlah modal SMI mencapai Rp25,3 triliun.

"Dengan adanya fasilitas pembiayaan untuk pemda, proyek langsung dapat dikonstruksi, Apalagi di wilayah timur dan tengah, kalau secara bisnis, deal closing (proyek)-nya masih langka," ucapnya sebagaimana dikutip dari Antara, Minggu (13/12/2015).

Dalam menyalurkan pembiayaan, Emma mengimbuhkan, pihaknya memprioritaskan proyek infrastruktur yang menjadi sektor prioritas dan sesuai dengan rencana pembangunan jangka menengah daerah (RPJMD), rencana tata ruang, serta telah memenuhi kajian dampak ekonomi dan sosial.

Emma menjamin tingkat biaya dana untuk pemda yang ingin mendapatkan pinjaman akan lebih ringan dibanding pinjaman dari bank komersil. Dari portofolio SMI sebelum dilebur dengan PIP, penyaluran pembiayaan masih didominasi untuk proyek-proyek infrastruktur di Jawa, Sumatera, Bali.

Adapun di Kalimantan, SMI sedang menggarap 10 proyek yang di antaranya proyek kelistrikan dan pelabuhan, Sulawesi tujuh proyek di antaranya listrik, pelabuhan dan bendungan, serta Papua empat proyek jalan dan jembatan. Adapun di wilayah Nusa Tenggara, berdasarkan portoflio, belum ada proyek yang dikerjakan SMI.

SMI sebelumnya menyalurkan tambahan pembiayaan untuk beberapa proyek infrastruktur, di antaranya, dua ruas tol Trans Sumatera, tol Cikampek-Palimanan, PLTU Molotabu Gorontalo, beberapa proyek Bandara yang dikerjakan Angkasa Pura II, serta pendampingan penyiapan proyek Sistem Penyediaan Air Minum Umbulan.

SMI menargetkan akumulasi komitmen pembiayaan hingga 2016 dapat mencapai Rp24 triliun, dengan target tambahan saluran pembiayaan Rp12 triliun pada 2016.


(SAW)

Kuasa Hukum Novanto Sebut Dakwaan KPK Bermasalah

Kuasa Hukum Novanto Sebut Dakwaan KPK Bermasalah

21 hours Ago

Pengacara terdakwa kasus korupsi KTP-el Setya Novanto, Maqdir Ismail menuding dakwaan milik KPK…

BERITA LAINNYA