Bom Panci Dinilai Lebih Simpel

Lukman Diah Sari    •    Selasa, 28 Feb 2017 16:27 WIB
bom di cicendo
Bom Panci Dinilai Lebih Simpel
Kepala Divisi Humas Polri Inspektur Jenderal Boy Rafli Amar saat merilis foto pelaku bom Bandung, Yayat Cahdiyat. Foto: MTVN/Lukman Diah Sari.

Metrotvnews.com, Jakarta: Bom panci meledak di Taman Pandawa, Bandung, Jawa Barat, pada Senin, 27 Februari 2017. Kasus semacam ini sebelumnya sempat ditemukan di Bekasi, Jawa Barat. 

Kepala Divisi Humas Polri Inspektur Jenderal Boy Rafli Amar menyebut, bom panci disebarkan kelompok Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) melalui dunia maya. Bom ini dinilai lebih sederhana. 

"Mereka anggap bom panci lebih simpel. Tapi, tujuan melakukan teror tercapai," kata Boy di Mabes Polri, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa, 28 Februari 2017. 

Menurut dia, ISIS menyebarluaskan tata cara pembuatan bom panci ke seluruh penjuru dunia. Mantan Kapolda Banten itu mengatakan, pelaku bom panci di Indonesia saja bahkan tak saling kenal.

"Mereka sudah dibekali ilmu, 'oh caranya seperti ini'. Itu diberikan di dunia maya, melalui media sosial. Itu ciri khas mereka saat ini," ujar dia. 

Baca: Perakit Bom Panci Dibimbing Langsung Bahrun Naim

Jenderal bintang dua menilai, kondisi ini amat berbeda dengan dahulu. Serangan bom menggunakan media mobil, motor, bahkan truk. 

"Kalau ada laki-laki beli panci banyak perlu kita curigai. Kalau buat dagang bakso, oke. Kalau laki bawa rice cooker banyak,  perlu ditanya buat apa," pungkas dia.




(OGI)